Novel Umum arrow PTS arrow PTS Gerhana

PTS Gerhana

previous productnext product

PTS Gerhana
Click here to enlarge
RM 9.45
Harga Biasa: RM 13.50
Pengurangan Harga: 30.00%
Save page as PDF
Print Print this page
Email to a Friend

Product SKU: 978-967-5136-63-4


Product: PTS Gerhana

Tajuk : Gerhana
Pengarang : M.F. Kencana, Nissa’ Yusof
Penerbit : PTS Fortuna
ISBN : 978-967-5136-63-4
Muka Surat : 158 halaman
Status Stok : ADA

IMAN 25, pelajar tahun akhir jurusan Astronomi di university (USM) diminta mengkaji fenomena gerhana matahari ‘Anulus’ oleh pensyarahnya iaitu PROF AZLIN (40).

Iman menjalinkan hubungan cintanya dengan RAISYA (23) seorang gadis baik, bertudung dan sangat menyangi Iman. Namun hubungan mereka agak renggang sehak kebelakangan ini gara-gara sikap Iman yang terlampau sibuk dengan pelajaran

Iman lebih mementingkan kerjaya dan pendidikan. Didikan agamanya cukup tinggi dalam bergaul. Setiap masa, Iman sibuk mengkaji pelbagai bahan astronomi dan membaca banyak buku hingga membuatkan Raisya terasa dirinya terabai.

Iman sudah mula menjalankan kajiannya terhadap gerhana matahari. Prof Azlin menjelaskan, akan berlaku gerhana matahari Annulus. Prof Azlin mahukan Iman membuat kajiaan proses kejadiaan itu berlaku bermula daripada peringkat awal hingga ke akhir iaitu ‘Dimond Ring’ atau lebih dikenali sebagai ‘Anulus’

Ketika sedang meneropong dalam makmal khas dalam biliknya, Ketika itu gerhana matahari menjadi Anulus (bentuk cincin) sedan berlaku. Tiba-tiba satu kuasa hebat memancar ke arahnya dan meletupkan kelengkapan makmalnya.

Dia pengsan menerima pancaran kuasa yang hebat menyebabkan dia terpelanting beberapa meter dan tidak sedarkan diri. Biliknay dipenuhi asap, kemudiaan muncul susuk tubuh manusia ganjil yang datang dari masa hadapan dalam biliknya. Mahhluk ganjil itu terkejut berada pada tahun sekarang sedangkan kehidupannya adalah pada masa hadapan.

Apabila sedar, Iman melihat makhluk itu iaitu seorang manusia yang serupa dengan wajahnya (ZIK). ZIK rupanya adalah manusia masa hadapan yang hidup pada tahun 2100. Iman mengalami kuasa positif yang ganjil kerana mempunyai kuasa haba kesan daripada gerhana.

Dia juga mengalami kesan negatif apabila tidak boleh tidur malam dan sering berasa panas dan meminum air yang terlampau banyak. Zik pula mempunyai kekuatan luar biasa yang kuat seperti gabungan 3 orang tenaga dewasa dan kuasa yang mampu menyejukkan sesuatu.

Masing-masing tidak mampu hidup dengan keadaan sedemikian. Zik mahu kembali ke tahun 2100. Iman mahu dirinya menjadi asal.

Iman bertindak mahu menjauhkan diri seketika dari Raisya. Iman manyuruh Zik menyamar menjadi dirinya untuk meneruskan cinta dengan Raisya. Raisya terkejut melihat perubahan diri Iman (yang sebenarnya Zik).

Raisya menyangka Iman telah berubah. Namun, itu semua hanyalah perwatakan Zik. Iman sebenarnya sedang sibuk memikirkan cara untuk pulihkan dirinya dan menghantar Zik kembali ke masa depan. Zik mula jatuh cinta secara serius terhadap Raisya.

Ini kerana, wajah Raisya seperti wajah teman wanitanya yang tela mati. Zik terus menjalinkan cinta yang pada mulanya secara olok-olok menyamar menjadi Iman, kini secara serius tanpa pengetahuaan Iman. Iman menyangka Zik jujur menggantikan tempatnya

Sau hari, Raisya dapat tahu rupanya ada dua orang kembar. Raisya seperti tidak percaya dan hilang akal. Zik dan Iman menjelaskan keadaannya. Raisya mula menerima tetapi tidak tahu mahu menerima Zik atau Iman. Ini kerana, Zik jauh lebih baik berbanding Iman.

Hubungan Zik dna Iman renggang. Zik dalam dilemma mencintai Raisya seperti halusinasinya kepada teman wanitanya yang telah mati. Namun, Raisya akhirnya sedar cintanya kepada Iman bukannya Zik. Mereka kembali berdamai. Namun, mereka masih memikirkan cara untuk menyelamatkan Zik dengan menghantar ke masa depan semula.

Akhirnya, mereka berjupa dengan Prof Azlin membincangkan masalah. Prof Azlin terkejut dengan berita itu. Baginya itu adalah keajaipan sains. Lantas, dia mencipta sebuah mesin dalam makmal agar Zik dan Iman boleh mengundur masa ke belakang ketika gerhana itu berlaku.

Mereka dipengsankan dan berada dalam koma. Tujuannya, dalam keadaan koma itu masing-masing harus meletakkan di fikiran masing-masing mahu kembali ke keadaan asal. Dengan menggunakan teori sains, Prof Azlin percaya kepada kuasa minda dibantu dengan alatan canggih sain.

Ketika ini, Zik dan Iman beraada di masa belakang ketika gerhana dan semakin terpisah. Berlaku letupan. Zik sudah ghaib dan kembali ke masa hadapan. Iman kembali pulih dan berpelukan sama sendiri dengan rakan-rakannya. Raisya terharu dengan Iman. Iman menjelaskan dia sangat sayangkan Raisya. Begitu juga Raisya.


Ask a question about this product


There are yet no reviews for this product.
Please log in to write a review.